Kemandirian dalam kesederhanaan

Orang yang cerdas mengatur hidupnya di dunia dengan akalnya. jika hidup dalam kemiskinan, ia berusaha keras untuk menghasilkan rezeki yang mencegahnya dari penghinaan manusia. Ia juga mengurangi kebergantungan kepada orang lain dengan cara hidup sederhana. Oleh karena itu, ia hidup tenang dan tak pernah mendengar ocehan orang lain yang sampai ke telinganya. Ia hidup dengan harga diri di tengah-tengah mereka. jika hidup dalam kekayaan, ia menggunakan akalnya untuk tidak berlebihan dalam menggunakan hartanya, khawatir ia suatu saat menghajatkan sehingga membuatnya rendah di mata orang lain. (Imam Ibnu Al-Jauzy). Saya pernah melihat seorang peminta-minta keluar dari angkutan umum, bis, atau rumah-rumah warga untuk meminta sumbangan. Tubuhnya sehat tetapi menjadi peminta-minta. Tidak malu apalagi terhinda. Kenapa tubuhnya yang sehat itu tidak digunakan sebagai modal awal untuk bekerja? Di pihak lain, ada seorang tetangga yang cacat sebelah tangannya. Ia hanya mampu menggunakan sebelah tangannya yang satunya lagi. walaupun begitu dia tetap bersemangat dalam mencari nafkah. Dia tidak pernah meminta-minta bahkan selalu siap menolong jika di mintai bantuan. Orangnya sederhana dan senang beribadah. Semangatnya dalam mencari nafkah, menjadi cambukk untuk diri saya; mengapa orang sehat seperti saya malas mencari nafkah? Menurut saya, orang yang malas mencari nafkah padahal sudah mampu dan wajib baginya, pertanda orang tersebut kufur terhadap nikmat Allah. Saya juga melihat di tengah-tengah masyarakat, ada orang kaya yang gemar menghambur-hamburkan hartanya seolah tidak ada hari esok lagi. Atau menggunakan hartanya untuk berbuat maksiat. Saat hartanya habis, ia bisa menjadi orang yang terhina. Teman-teman menjauhinya. Saat miskin itulah dia merasakan jika saat kaya dulu dia tidak pandai bersyukur. Itulah. Seringkali penyesalan datang belakangan. Sementara orang yang menggunakan akalnya, baik miskin maupun kaya, dia akan hidup sederhana. Tidak setiap orang kaya adalah sederhana tapi setiap orang sederhana pasti kaya. Kekayaan dan kemiskinan hanyalah materi, sedangkan ruhnya adalah kesederhanaan.

Incoming search terms: